6/07/2018

MTR Atau Cacing sih?

photo net

 Punya teman kerja yang tinggalnya satu lantai itu seperti mendapat air segar di tengah padang gersang. Pembaca Apakabar tahu nggak kenapa? Sebab dengan adanya teman itu, kita bisa barter rasa saat masak masakan Indo, kita juga bisa gantian membelikan sesuatu di pasar saat lupa beli sewaktu belanja.
 
Urusan lupa beli sesuatu, saya jadi teringat hari minggu itu. Jadi saat libur itu saya pulang agak sore. Sesampainya di taman bawah rumah dan hendak menelpon ibu di kampung, saya lupa jika belum beli pulsa. Maka saya mengirimi pesan via WA untuk memintai tolong membelikan pulsa dulu lalu mengganti uangnya nanti, pada teman saya satu lantai itu. Sebut saja namanya Mawar.
 
Balasan dari Mawar cepat saya terima. Dia bilang sedang hendak naik MTR di stasiun Hung Hom.
 
‘’Oke, aku tunggu di taman bawah rumah.’’ Balas saya padanya.
 
Sambil menunggu, saya memutar Youtube. Tapi hampir satu jam film yang saya tonton itu berjalan, kok Mawar belum menampakkan ujung jilbabnya. Akhirnya saya mengirimi pesan lagi.
 
‘’Masih di MTR nih.’’ Balasnya.
 
‘’MTR mana kok lama banget. Aku biasa naik MTR dari Hung Hom ke Tai Wai ga sampek dua puluh menit.’’ Balas saya.
 
‘’Ya mana aku tahu. MTR-nya yang kayak gitu.’’
 
‘’Itu MTR apa cacing sih, kok jalannya lelet banget.’’
 
Beberapa menit tak ada balasan. Lalu, klutik...
 
Pesan dari Mawar masuk ,’’Eh, ini kok di Fanling ya?’’
 
‘’Apa?’’ Saya teriak keras seolah-olah Mawar ada di depan saya.
 
‘’Pantesan nggak sampek-sampek lawong kamu kebablasan enam stasiun dari Tai Wai. Ternyata bukan MTR-nya yang lelet, tapi otak kamu.’’ Canda saya membalas pesannya dengan bubuhan emo ketawa guling-guling. (*)




Pernah tersiar di rubrik Ada-ada Saja, ApakabarPlus
Yesi Armand Sha. HK, 5 Juni 2018.

No comments:

Post a Comment

YESI ARMAND © 2019 | BY RUMAH ES